I'LL FOLLOW THE SUN

Love, Light, Live by galih sedayu

Dari Gelap, Sepakbola, Lalu Matahari

with 8 comments

Foto & Teks : galih sedayu

Semangat Tanpa Perjuangan adalah Omong Kosong”
– Ginan Koesmayadi –

Masalah stigma dan diskriminasi bagi kaum marjinal seperti orang-orang dengan HIV/AIDS (ODHA) maupun mantan pengguna Narkoba, selalu menjadi isu yang menghadirkan sekelumit polemik di Bumi Pertiwi yang kita cintai ini. Bagi sebagian orang yang tidak mengerti, mereka yang tergolong ke dalam kelompok minoritas tersebut kerap dicap dan dipandang sebelah mata bahkan dianggap sebagai sampah dalam sebuah tatanan komunitas yang semestinya egaliter. Melihat perspektif miring dan gelombang sosial yang timbul dari sebagian besar masyarakat tersebut, tentunya perlu sebuah upaya untuk melawan stigma dan diskriminasi yang kadang menjadi tidak adil. Tidak adil karena stigma itu kadang datang menyerbu dan membabi buta tanpa adanya tawaran solusi secuil pun. Namun demikian kita harus percaya bahwa matahari pasti akan menunjukkan sinar terangnya. Saat ini mulai lahir individu-individu maupun kelompok yang berjuang untuk membela komunitas marjinal tersebut. Meski kadang mereka harus muncul dari kandang gelap yang dimilikinya.

Ginan Koesmayadi (31 tahun) bersama Komunitas Rumah Cemara yang dirintisnya sejak tahun 2003, memberikan warna sejarah dengan melakukan sebuah lompatan perubahan melalui Sepakbola demi melepaskan paradigma negatif yang ditujukan bagi para ODHA. Ginan adalah salah satu dari orang yang terjangkit virus HIV Positif. Tapi takdir yang menimpa dirinya tidak menjadikan alasan baginya untuk berhenti berjuang. Horor kematian karena menderita HIV/AIDS tidak membuat ia menjadi rapuh. Kecintaannya kepada olahraga sepakbola akhirnya membawa Ginan kepada sebuah dunia yang penuh perubahan. Ia pun membentuk tim sepakbola Rumah Cemara. Dengan sepakbola ia mengajak masyarakat untuk berbaur sehingga ia bisa menceritakan kisahnya kepada dunia. Tim sepakbola ini akhirnya menjadi sebuah roda harapan. Sederet prestasi pun diraih oleh Tim Sepakbola Rumah Cemara dari mulai menjuarai Street Soccer Competition 2010 hingga Turnamen Sepakbola yang digelar oleh Badan Narkotika Nasional selama dua tahun berturut-turut (2009 & 2010). Bahkan tim Rumah Cemara ini berhasil meraih penghargaan internasional dalam kompetisi ide bertajuk “Changing Lives through Football” yang diadakan oleh Ashoka dan Nike Internasional. Atas dasar prestasi tersebut akhirnya buah ide mereka tentang program sepakbola diganjar dengan hadiah sebesar US $30.000. Ide sederhana mereka yang menjadikan sepakbola sebagai medium komunikasi antara kaum minoritas dengan masyarakat dunia dianggap tepat sebagai solusi permasalahan & ajang perubahan sosial. Lalu pada tahun 2009 tim Rumah Cemara ditunjuk menjadi Official National Organizer oleh pihak “Homeless World Cup”, yaitu sebuah kejuaraan Street Soccer Internasional dimana para pesertanya adalah kelompok minoritas dari seluruh dunia. Kemudian tahun 2010 mereka mendapatkan tanggung jawab untuk memberangkatkan Tim Indonesia pada ajang Homeless World Cup di Brazil. Hanya saja karena tidak adanya dukungan dana, Tim tersebut tersendat mewujudkan keinginannya untuk membawa nama Indonesia di kancah internasional. Tapi mereka pun tidak mau menyerah. Dengan dukungan semua pihak, pada tahun 2011 mereka berhasil memberangkatkan Tim Nasional Indonesia di Homeless World Cup yang diadakan di Paris, Perancis. Sepulangnya dari sana, tim Rumah Cemara menggelar sebuah ajang yang bernama “League of Change” (Liga Perubahan) berupa turnamen nasional street soccer untuk orang dengan HIV/AIDS, mantan pengguna NAPZA & masyarakat termarjinal dari delapan provinsi di Indonesia.

Pada tahun 2012 ini, Tim Rumah Cemara kembali berusaha sekuat tenaga untuk menghadirkan Timnas Indonesia demi mengibarkan bendera Merah Putih pada ajang Homeless World Cup yang akan diadakan pada bulan oktober di Mexico. Tentunya mereka membutuhkan dana yang tidak sedikit untuk mewujudkan impian mereka tersebut. Tak kehilangan akal, tim Rumah Cemara & manajemen timnas akhirnya menciptakan sebuah program yang dinamai “Gerakan Masyarakat Satu Mimpi” berupa #1000 untuk 1. Inti program ini adalah mengumpulkan donasi sebesar seribu rupiah per orang agar berhasil mengumpulkan sejumlah dana yang mereka butuhkan. Bayangkan apabila ada 500 ribu rakyat Indonesia yang masing-masing bersedia menyumbang seribu rupiah, maka akan terkumpul dana sebesar 500 juta. Dan akhirnya mimpi itu terjawab. Mereka berhasil mengumpulkan dana. Gerakan #1000 untuk 1 yang didapat dari komunitas, mahasiswa, musisi, seniman & berbagai lembaga menghasilkan Rp 90 juta lebih. Sedangkan hasil dari sumbangan pemerintah & pihak swasta yang berhasil dikumpulkan yakni sebesar 300 juta lebih.

Rupanya para pahlawan sepakbola ini bukanlah tipikal sekelompok orang yang lupa pada kasih Sang Semesta dan bukanlah merupakan kumpulan manusia yang tidak memiliki rasa syukur. Wujud cinta & terima kasih yang mereka lakukan karena telah berhasil mengumpulkan dana agar bisa menyambangi Mexico pada ajang Homeless World Cup 2012, ternyata diungkapkan melalui sebuah Nazar atau Kaul berupa bermain sepakbola selama 24 jam. Tepatnya pukul 5 sore pada hari Sabtu tanggal 22 September 2012 mereka memulai nazar bermain bola selama 24 jam di Lapangan Bawet yang terletak di bawah kolong jembatan flyover pasupati Bandung. Sejumlah tim sepakbola futsal dari berbagai klub menjadi lawan bertanding Timnas Indonesia yang akan tampil di Mexico. Dari mulai mantan pemain Persib Bandung hingga klub sepakbola Srikandi Pasundan yang pemainnya terdiri dari para waria dengan betis becaknya, turut menemani Timnas Indonesia menjalani nazarnya. Akhirnya tepat pukul 17.00 WIB pada hari Minggu 23 September 2012, Rumah Cemara & Timnas Indonesia berhasil menuntaskan janji bermain sepakbola 24 jamnya. Suasana pun berubah menjadi euforia kegembiraan sekaligus haru biru karena mereka telah rampung menunaikan apa yang telah menjadi kewajibannya. Para pemain yang rata-rata memiliki wajah sangar dengan tato di tubuhnya, saat itu menunjukkan sisi mereka yang paling lembut. Manajer Timnas Indonesia, Febby Arhemsyah terlihat haru dan tersungkur sembari berpelukan bersama teman-temannya di lantai lapangan bawet yang keras. Seorang pemain yang lain memeluk ibundanya erat-erat dan tak kuasa menahan isak tangis. Setelah itu Ginan Koesmayadi yang menjadi ikon Tim tersebut, sambil menggendong seorang anak kecil mencurahkan rasa terima kasih sekaligus memotivasi teman-temannya untuk terus berjuang agar bisa tampil dengan baik di Mexico.

Sesungguhnya apa yang dilakukan oleh Ginan bersama teman-temannya adalah sebuah cerminan nyata kepada kita manusia yang merefleksikan sebuah harapan, optimisme & perjuangan yang tekun. Bahwa kelenjar-kelenjar adrenalin dan butiran-butiran keringat mereka bukanlah tanpa hasil. Tanpa disadari doa-doa mereka bersatu. Dan hanya segelintir manusia seperti merekalah, yang memiliki jiwa, semangat dan perjuangan baja. Dia tak dapat dibeli dengan emas yang melimpah. Tak bisa diperoleh dengan arogansi kekuasaan yang membelenggu. Tak bisa dimiliki dengan rasa iri dan dengki. Mereka membuktikan bahwa kaum yang terpinggirkan ternyata memiliki nilai hidup. Bahwa orang dengan HIV/AIDS bukanlah kaum yang terkutuk. Melalui sepakbola mereka mengantarkan kita kepada sebuah kehidupan yang setara dan jalan menuju sebuah perubahan bagi dunia. Demi cahya di kegelapan malam, maka tim mimpi ini diharapkan mampu menjadi pelita bagi Indonesia. Selamat menyanyikan lagu Indonesia Raya di Mexico.

Bandung, 24 September 2012

copyright (c) 2012 by galih sedayu
all right reserved. no part of this writting & pictures may be reproduced in any form or by any means, electronic or mechanical including photocopy, recording or any another information storage and retrieval system, without prior permission in writing from photographer.

Advertisements

Written by Admin

September 24, 2012 at 5:05 pm

8 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. selalu ada jalan untuk mewujudkan mimpi, bagi yang bersungguh-sunggung. 🙂

    Fiscus Wannabe

    September 25, 2012 at 8:34 am

  2. Respect to be Respected, salute kang galih !!! gracias muchas !!!

    febbylorentz

    September 25, 2012 at 12:23 pm

    • Lebih salut lagi buat Febby “Sang Manajer” & teman2 yg lain. Respect!

      Admin

      September 26, 2012 at 1:34 am

  3. Respect Galih, salut untuk tulisan dan foto2x, aturnuhun tuk mengangkat dan membantu ODHA dalam menghilangkan stigma dan diskriminasi… @RC and the gank is the best friends I ever have in my new world.. Being ODHA is not a shame, from them I learn bout Life, Love , Care & Respect…….pokona Mamprang Galih Sedayu.

    yera-ncim

    September 26, 2012 at 4:21 pm

    • “Better light the torch then curse the darkeness”
      Itulah yg selalu ditunjukkan oleh teman2 rumah cemara.
      Salut buat teman2 ODHA yang ga pernah menyerah untuk mengajarkan kita tentang cinta & harapan.
      Salam.

      Admin

      September 26, 2012 at 5:50 pm

  4. mrinding baca + liat foto”y :)) respect

    izalcyber

    October 2, 2012 at 2:02 pm

    • Hatur nuhun. Demi berjuang melawan stigma & diskriminasi negatif.

      Admin

      October 3, 2012 at 1:51 am


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: