I'LL FOLLOW THE SUN

Love, Light, Live by galih sedayu

Archive for February 2016

Estafet Kehidupan Dari Seorang Bunda Rahim | My Personal Book Project : Deus Providebit

leave a comment »

 

oleh galih sedayu

Sebab Segala Sesuatu Adalah MilikMu”

Desember itu akhirnya datang dan menyapa. Bulan dimana seharusnya aku merayakan segala kesukacitaan dalam hidup, dari mulai hari ulang tahun istri tercinta, momen keceriaan natal dan masa kelahiran buah hati yang telah lama dinantikan. Namun ternyata di bulan yang penuh kasih ini, Sang Maha Pengatur telah memiliki rencana lain yang penuh misteri. Di penghujung bulan desember, tepatnya tanggal 23 Desember 2015, tatkala mentari pagi tengah hangat bersinar, aku dihadapkan kepada sebuah realita yang sangat teramat pahit. Christine Listya, istriku terkasih telah dipanggil oleh Maha Kuasa dan berpulang ke pangkuan Sang Ilahi. Oh Tuhan…Tya. Ia wafat setelah berjuang dan berhasil mengantarkan bayi yang dikandungnya selama 9 bulan ke bumi ini.

Sebelumnya pada malam tanggal 21 desember 2015, aku mengantar Tya pergi ke dokter untuk memeriksakan kandungannya. Setelah diperiksa, saat itu dokter menyatakan bahwa plasenta bayi yang dikandung Tya telah mengalami perkapuran dan sebagian air ketubannya telah keruh. Karena usia kehamilan Tya telah mencapai 9 bulan, maka dokter menyatakan bahwa ia harus segera melahirkan. Namun karena Tya menginginkan proses persalinan secara normal, dokter akhirnya memberikan proses induksi terlebih dahulu untuk menstimulan kontraksi. Bertepatan dengan hari ibu, yaitu pada tanggal 22 Desember 2015, aku kembali mengantar Tya ke rumah sakit untuk melakukan proses induksi. Ternyata proses induksi yang pertama tidak membuat Tya kontraksi sehingga dokter berencana untuk melakukan proses induksi yang kedua. Atas saran dokter, Tya diminta untuk beristirahat dan menginap semalam di rumah sakit sebelum dilakukan proses induksi yang kedua. Pada saat subuh tanggal 23 Desember 2015, dokter kembali memeriksa kandungan Tya. Namun setelah diperiksa, dokter menyatakan denyut jantung bayinya tidak stabil, sehingga dokter tidak berani mengambil resiko untuk melakukan proses induksi selanjutnya. Dan seketika itu pula dokter memutuskan untuk melakukan proses persalinan secara cepat atau operasi caesar.

Operasi caesar dilakukan sekitar pukul enam pagi. Karena tidak diperkenankan masuk ke ruang operasi, akhirnya aku menunggu di luar ruangan. Sekitar pukul setengah tujuh pagi, aku mendapatkan kabar baik bahwa buah cinta kami telah lahir ke dunia dengan sehat dan selamat. Aku masih ingat ketika itu seorang petugas rumah sakit memanggilku untuk menunggu di depan pintu ruangan operasi bersalin. Tak lama kemudian, dokter anak kami beserta dua orang suster datang menghampiriku. Setelah mengucapkan selamat dan memperlihatkan bayi kami yang tengah dipangku oleh suster, dokter anak kami memberikan kabar bahwa bayi kami tersebut lahir dengan berat 3270 gram, panjang tubuhnya 50 cm serta memiliki tangisan yang keras. Bayi kami tercatat lahir pada pukul 06.26 pagi. Aku pun mengucap syukur seraya berdoa atas anugerah yang kami dapatkan. Setelah itu aku diminta untuk kembali menunggu di luar ruang operasi. Sepeminuman teh pun berlalu.

Sekitar pukul tujuh pagi, aku kembali dipanggil oleh petugas rumah sakit. Di dalam ruangan, dari kejauhan aku melihat dokter kandungan kami tengah menangis dan mengulurkan kedua tangannya kepadaku sembari berkata “Pak, mohon maaf istrinya tidak dapat diselamatkan. Istri bapak meninggal dunia. Setelah melahirkan anak bapak, beberapa menit kemudian istri bapak batuk dan tiba-tiba tubuhnya membiru. Saya tidak tahu mengapa ini bisa terjadi”. Kira-kira seperti itulah kalimat yang dikatakan oleh dokter kepadaku. Belakangan hari pihak rumah sakit menduga bahwa kematian Tya barangkali disebabkan karena emboli yakni air ketuban yang masuk ke pembuluh darah dan menyumbat kerja jantung. Aku langsung tersentak, rasanya seperti disambar petir di siang hari bolong. Aku pun menunduk dan rasanya tak kuat menopang tubuh yang tiba-tiba lemas dan lunglai. Setelah itu, seorang suster memberi kabar bahwa ada respon kecil dan denyut nadi yang muncul dari Tya. Kontan saja setelah mendapat kabar itu, semua tim dokter kembali bekerja untuk melakukan tindakan demi menyelamatkan nyawanya. Dari ruang operasi yang berada di lantai dua rumah sakit, kemudian Tya dibawa ke ruang ICU yang berada di lantai tiga. Berkali-kali Tya diberikan kejut listrik dengan menggunakan DC Shock atau Defibrillator, dengan harapan agar detak jantungnya kembali teratur.

Meski manusia sudah berusaha, namun apa daya bila Tuhan punya kehendak lain. Setelah dokter menyatakan sebanyak 3 kali berturut-turut bahwa istriku Tya telah meninggal namun kemudian dinyatakan kembali bahwa masih ada denyut nadi, akhirnya aku pun menghampiri istriku Tya untuk kemudian memeluknya dan berdoa agar diberikan yang terbaik sesuai kehendak Sang Penentu Takdir. Baru setelah itu, Tya dinyatakan benar-benar meninggal oleh dokter dan denyut jantungnya pun berhenti berdetak. Istriku terkasih telah pergi ke pangkuan Sang Khalik dengan tenang. Aku mendekapnya dengan erat dan air mataku pun bergelinang deras.

Oh Tuhan…ia kini milik-Mu. Aku harus menerima kenyataan bahwa kekasihku yang menjadi pasangan hidupku kini kembali pada-Mu. Benar rupanya seperti yang tertulis dalam kitab suci. “Sebab jika kita hidup, kita hidup untuk Tuhan, dan jika kita mati, kita mati untuk Tuhan. Jadi baik hidup atau mati, kita adalah milik Tuhan” (Roma 14:8)

Morituri te salutant, Mereka yang akan mati memberi salam padamu”

Setelah kepergian sang istri, aku banyak mendapatkan pertanyaan baik dari keluarga maupun dari para sahabat bahwa apakah aku memiliki firasat sebelumnya. Saat itu, aku menjawab bahwa tidak ada firasat sedikitpun mengenai kejadian yang mengenaskan ini. Namun kemudian aku berusaha memutar kembali ingatan dan akhirnya menemukan bahwa barangkali firasat itu memang ada namun mungkin tidak kurasakan. Kadang aku bertanya mengapa Tya sepertinya ingin melakukan semuanya sendirian dalam berumah tangga. Dari mulai mencuci dan menyetrika pakaian, membersihkan rumah, memasak makanan, hingga mengasuh anak kami Eufrasia Tara Sedayu. Tya sama sekali tidak mau mempekerjakan pembantu rumah tangga ataupun seorang baby siter meski kami mampu membiayainya. Barangkali jawabannya adalah Tya sangat menyadari bahwa waktunya sangat sedikit.

Di sisa hidupnya, ia sepertinya ingin memberikan yang terbaik segala apa yang dapat dilakukan demi mencurahkan cinta kasihnya kepada anak, suami, keluarga serta para sahabatnya. Pada masa kehamilannya mencapai usia 7 bulan, ia sangat ingin menyapa keluarga dan para sahabatnya dengan segala perhatian lebih yang ditunjukkannya. Hampir setiap malam ia sering berkunjung ke rumah orang tuanya sendirian meski hanya sekedar mampir untuk membuka kulkas ataupun sambil bercerita singkat. Ia pun sempat memaksa pergi ke bali untuk menghadiri pernikahan salah seorang keluarga kami di sana meski sebelumnya sudah dilarang. Belum lagi ia banyak menghadiri acara pertemuan dan pernikahan para sahabatnya yang ada di bandung dan juga mengunjungi para sahabatnya yang berada di luar kota meski sekedar berjumpa singkat.

Pernah suatu saat ketika kami berada di dapur bersama, Tya sempat berkata seperti ini kepadaku, “Mas, mbok yah mulai belajar masak makanan eufra. Nanti kalau aku ga ada gimana?”. Tentunya saat itu aku hanya berpikir bahwa ucapan seperti itu hanya biasa saja. Sehari sebelum kami berangkat ke rumah sakit, Tya pun sempat mengucapkan hal ini kepadaku sembari membuka lemari pakaian anak-anak, “Mas, kalau nanti ada apa-apa, di dalam lemari ini ada perlengkapan mandi dan popok untuk balu yah”. Balu adalah nama panggilan yang diberikan untuk bayi kami yang masih berada di dalam kandungan kala itu. Ternyata ia memang sudah mempersiapkan semua kebutuhan anak-anaknya dengan baik.

Sekitar sebulan sebelum Tya melahirkan, pada suatu malam di ranjang tempat kami beristirahat, tiba-tiba aku melihatnya meneteskan air mata sambil memandang kosong ke arahku. Aku pun bertanya kepadanya mengapa ia menangis. Namun ia tidak berkata sepatah katapun selain menunjukkan wajahnya yang sedang bersedih entah kenapa. Setelah itu yang bisa aku lakukan hanya memeluknya dan segera menyeka air matanya. Belakangan aku sadari bahwa barangkali saat itu ia ingin mengucapkan selamat tinggal melalui tangisan dan pandangan kosongnya. Entahlah…hanya Tuhan yang tahu pastinya.

Sebenarnya sejak dulu, aku sering diberikan mimpi sebelum mengalami kejadian yang berpengaruh dalam hidup. Entah itu kebetulan atau tidak, namun cerita mimpi yang aku alami selalu menjadi bagian dari kejadian hidupku. Seminggu sebelum kepergian Tya, seperti biasa aku pun mengalami mimpi yang masih menjadi misteri. Dalam mimpi itu aku tengah menggendong seorang bayi yang mungil. Lalu sekonyong-konyong dari atas langit muncul seberkas sinar putih yang menyilaukan mata dan kemudian bersinar menerangi wajah bayi yang sedang aku pangku. Saat itu aku masih tidak tau apa sebenarnya arti mimpi tersebut. Bahkan setelah Tya menanyakan apakah aku pernah bermimpi sesuatu, aku pun menceritakan kepadanya perihal mimpi tersebut. Belakangan aku mencoba menafsirkan mimpi tersebut, barangkali sinar tersebut adalah roh sang ibu yang menitis kepada sang bayi, sekaligus berkat roh kudus yang mengambil nyawa sang ibu demi melanjutkan kehidupan sang bayi. Sekali lagi, aku tidak tahu pasti…semua itu tentunya sebuah misteri Ilahi tersendiri. Bukankah itu di luar kuasa manusia?

Kedatanganmu dalam hidupku begitu cepat, sama seperti kepergianmu”

Tahun 2009 aku bertemu dengan Christine Listya Budhi Wijayanti Salasa, anak kedua dari pasangan orang tua yang sangat luar biasa, Nicodemus Wahyudi Salasa & Cecilia Shierly Ekawati Susila. First of May, pada tahun 2010 aku menikah dengannya. Segala peristiwa suka duka yang kami alami dan lalui bagaikan takdir yang tak bisa dihindarkan. Namun kami berdua tetap menjalani semuanya dengan sepenuh hati. Dari mulai kehilangan anak kembar kami yang pertama Ancilla Trima Sedayu sehari setelah dilahirkan, dirawatnya anak kembar kami yang kedua Eufrasia Tara Sedayu yang hidup dalam inkubator selama 3 bulan lamanya di rumah sakit karena prematur, hingga membesarkan eufra anak kami yang sangat spesial itu. Namun ternyata tahun 2015 adalah akhir perjalanan hidup kami bersama. Sungguh, aku hanya diberikan waktu 6 tahun untuk menyadari bahwa ia adalah seorang gadis yang memberi kehangatan bagiku untuk tetap hidup, bahwa ia adalah seorang ibu yang memberi kasih bagiku dan keluarga untuk tetap bersyukur, bahwa ia adalah seorang malaikat yang memberi sayap bagiku dan keluarga untuk tetap terbang. Hanya kebaikan lah yang selalu dapat ku wartakan perihal dirinya. Paras yang cantik, pribadi yang sangat perhatian, sosok yang selalu ceria dan penuh tawa, gadis yang sangat bertanggung-jawab, perempuan yang kerap menghadirkan empati yang mendalam, semuanya terangkum indah di dalam dirinya.

Bersamanya aku selalu merasakan mentari pagi di bukit, debur ombak di pantai, serta semilir angin di gunung. Tya memang benar-benar sang kekasih yang tak tergantikan. Dear. Hanya itulah sebutan kasih yang dapat aku berikan kepadanya setiap hari selagi memanggil serta menyebut dirinya. Pedih rasanya tatkala merasakan luka ditinggal pergi oleh seseorang seperti dirinya. Enam tahun lamanya aku bisa mengenal dan hidup dengannya adalah momen yang sungguh langka. Tak terbayangkan bila aku diberi kesempatan untuk hidup bersamanya selama 10 tahun, 20 tahun atau 50 tahun lagi dan kemudian ditinggal pergi olehnya. Aku yakin luka yang dialami kemudian tak akan sembuh oleh waktu. Agaknya Tuhan telah mengatur bahwa cukup enam tahun saja bagiku untuk menjalani kehidupan sementara bersamanya di bumi.

Finis vitae sed non amoris…Akhir dari hidup, namun bukan akhir dari cinta. Bahkan maut pun tak akan bisa memisahkan kami. Setidaknya cinta yang telah kami jalin, cinta yang telah kami rangkai, cinta yang telah kami tumbuhkan. Karena kehidupan harus tetap dilanjutkan. Aku pun harus bisa menerima kepergian seseorang yang paling dicintai di muka bumi ini dan berpasrah diri kepada Sang Pencipta.

Selalu ada pelangi setelah badai menerjang. Kini pelangi itu nyata. Tuhan ternyata menganugerahi kami seorang bayi yang cantik, sehat dan menggemaskan. Estafet kehidupan telah diberikan dari Christine Listya Sedayu kepada sang putri yang baru saja dilahirkan Eleonora Thalia Sedayu. Tuhan ternyata Maha Penghibur. Thalia. Begitulah nama bayi suci ini disebut. Sebuah nama yang diberikan oleh Tya, sang ibu yang entah mengapa begitu ngotot ingin mencari dan menamakan sendiri bayinya. Thalia memiliki arti “tumbuh dengan baik”, tentunya sebagaimana doa dan harapan yang dimaksud oleh sang ibu sendiri.

Biarlah buku ini menjadi cermin jiwamu”

Dear…

Entah mengapa aku selalu ingin mengingatmu setiap hari ketimbang mengubur kenangan tentangmu. Ya…aku sadar memang kini engkau telah tiada. Namun bagiku engkau hanya terpisah dariku dalam batas tembok yang bernama dimensi ruang dan waktu. Dimensi yang dimiliki manusia dan dimensi yang dimiliki Sang Ilahi. Aku selalu percaya akan tiba saatnya kita bersama-sama lagi. Aku, tara, thalia beserta engkau tya dan trima yang telah pergi mendahului kami. Dimana kita semua akan menikmati sebuah taman hijau dengan mataharinya yang abadi. Karena telah tertulis bahwa sesungguhnya surga dan bumi penuh kemuliaan Tuhan. Oleh sebab itu aku ingin tetap memuliakan engkau di surga meski jauh dari bumi.

Tiada lagi yang dapat kupersembahkan kepadamu, selain sebuah buku perihal dirimu ini. Aku mencoba menghimpun tulisan-tulisan dari blog pribadimu, foto-foto dan jejak lainnya tentangmu ke dalam buku ini. Tak mungkin memang memuat seluruh catatan kehidupan yang dimiliki olehmu ke dalam sebuah buku. Namun setidaknya melalui buku ini aku dapat merasakan sebuah tempat untuk mengenang kembali segala kebaikan perihal dirimu. Aku memang memilih cara seperti itu. Agar buku ini selalu menjadi memori yang selalu menyentuh sanubari dan melekat di hatiku selamanya. Kelak, bila anak-anak kita sudah tumbuh besar nanti, mereka akan melihat dengan bangga bahwa ibu mereka adalah seorang bunda kesayangan Allah.

Deus Providebit”. Begitulah judul buku persembahan ini demi mengenang seorang Christine Listya. Kalimat yang artinya “God will provide atau Tuhan akan menyediakan” ini sebenarnya sempat diposting oleh Tya di media sosial path miliknya, tepat sehari sebelum proses persalinan. Tya memposting foto tangan kanannya yang tengah menggenggam sebuah alat kontrol dengan latar belakang mesin pencatat grafik detak jantung bayi serta menulis statusnya di path dengan kalimat ini “Deus providebit nostro, Deus providebit quid egemus”. Saat itu ia sudah berada di rumah sakit untuk mempersiapkan kelahiran anak kedua kami.

Selalu akan ada jawaban bagi setiap doa yang dipanjatkan”

Selalu akan ada doa yang dipanjatkan untukmu Tya. Apalagi aku percaya bahwa Tuhan selalu menjawab doa yang ditujukan untukmu. Kini aku, kedua orang tuaku yang tercinta (Agustinus Michael Kayat & Dorothea Komyana) serta kedua orang tuamu yang sangat aku hormati (Nicodemus Wahyudi Salasa & Cecilia Shierly Ekawati Susila) akan membantu untuk membesarkan kedua putri dan bidadari kita, Eufrasia Tara Sedayu dan Eleonora Thalia Sedayu. Biarlah engkau tinggal di surga keabadian demi menemani putri kita tersayang Ancilla Trima Sedayu. Berkatmu juga, kini sahabat kita yang sangat baik luar biasa, Aprilia Melissa menjadi mama kedua bagi Thalia. Setiap hari April memberikan air kehidupan dan menyusui anak kita Thalia melalui Air Susu Ibu (ASI) yang dimilikinya. Belum lagi sejumlah ASI yang diberikan oleh para ibu pendonor lainnya. Sungguh…engkaulah alasan utama mengapa begitu banyak orang baik yang hadir bagi keluarga kita. Tentunya karena engkau Tya, yang telah banyak menanam begitu banyak manusia dalam kehidupanmu. Sehingga Tuhan pun memberikan anugerah terhadap segala apa yang dirimu tuaikan kepada sesama.

Karena kata-kata dalam doa tidak mengenal waktu. Ia harus diucapkan dan dituliskan agar kita menyadari akan keabadiannya. Aku haturkan doa ini kepadamu agar kiranya segala untaian kata yang terucap ini dihembuskan oleh angin menuju angkasa. Dan kiranya langit di surga segera menangkapnya agar cium dan pelukku selalu engkau dekap erat di sana. Meski tubuh kita dipisahkan, namun jiwa kita tetap ada di tangan cinta dan dirimu yang paling aku kasihi akan semakin tampak nyata dalam kejauhan.

Tuhan…
Sang pemilik langit dan bumi,
perkenankanlah hamba-Mu Christine Listya berpulang kepada-Mu,
dan kiranya Engkau memberi keselamatan baginya di Surga.
Tiupkanlah nafasnya ke dalam kebun-Mu,
agar harum semerbaklah selamanya.

Dear Christine Listya…
Pagiku akan selalu membayangkanmu.
Siangku akan selalu mengingatmu.
Malamku akan selalu mengenangmu.
Hatiku kini terbelah dua, 
satu hati yang menangis karena kepergianmu,
satu hati lainnya yang bersabar untuk kembali hidup denganmu.
Sebab seribu tahun sama seperti hari kemarin apabila berlalu.
Aku akan mulai memotret kenangan yang berasal dari cahaya hatimu,
agar engkau kelak melihat foto itu dan memajangnya dalam dinding cinta abadi bersamaku.

Dear Christine Listya…
Sejauh timur dari barat,
Setinggi langit di atas bumi,
Demikian pula kasih yang akan kupersembahkan kepadamu.
Meski sang ajal bertahta dan kini menjemputmu,
namun aku tak kuatir karena roh mu akan selalu menjadi terang bagiku.

Peluk dan cium untukmu…
Wahai cinta abadiku…
Sang Tulang Rusukku…
Aku cinta kamu selama-lamanya.

deus providebit_blog

01

02

03

04

05

13

06

07

08

09

10

11

12

Copyright (c) 2016 by galih sedayu
All right reserved. No part of this pictures may be reproduced in any form or by any means, electronic or mechanical including photocopy, recording or any another information storage and retrieval system, without prior permission in writing from galih sedayu.

Advertisements