I'LL FOLLOW THE SUN

Love, Light, Live by galih sedayu

Archive for September 2010

KehendakMu, Karuniaku

with 51 comments

Teks & Foto : galih sedayu

Teruntuk Kedua Putri Kembarku…
Ancilla Trima Sedayu & Eufrasia Tara Sedayu

24 Agustus 2010…tengah malam

Seorang pria bermimpi. Sedang mengendarai mobil jeep hitamnya. Tiba-tiba matanya terbuka lebar dari yang tadinya gelap gulita. Dan mimpi itu pun berhenti.

25 Agustus 2010…tengah malam

Seorang pria bermimpi. Sedang memangku kedua anaknya yang masih kecil. Sambil memandang kedua mata anaknya yang sembab. Entah kenapa. Tiba- tiba pria tersebut mencari salah satu anaknya yang hilang ketika dipangku. Dan mimpi itu pun berhenti.

31 Agustus 2010 pukul 05.30 wib

Pecah ketuban…memanggil dokter…bergegas ke rumah sakit…observasi di ruang transit…menunggu saat kelahiran…

31 Agustus 2010…..19.55, 20.07, 20.13, 20.20, 20.37, 20.55, 21.03, 21.07, 21.23, 21.30, 21.37, 21.50, 22.03, 22.12, 22.26, 23.48, 23.55, 1 September 2010…..00.03, 00.11, 00.19, 00.28, 00.50, 00.55, 01.03, 01.12, 01.21, 01.28, 01.43.

Setelah itu waktu dalam menit dan detik kontraksi yang dialami oleh seorang ibu yang tengah mengandung kedua anak kembarnya tak lagi tercatat. Beberapa perawat rumah sakit yang biasa dipanggil dengan sebutan suster terlihat sibuk memeriksa kandungan sang ibu dengan hati-hati. Hingga akhirnya tiba seorang dokter dengan paras wajah yang sudah berumur. Rambutnya kelihatan memutih namun raut mukanya nampak masih segar meski waktu sudah hampir subuh. Namanya Dokter Pories. Dokter Pories bergegas memasuki ruangan persalinan dan segera mengambil alih kontrol yang tadinya diembankan kepada para suster. Sekitar waktu sepeminuman teh kemudian, terdengarlah bunyi tarikan napas yang terengah-engah, suara jerit kesakitan & raungan tangis keras seorang ibu yang sedang berjuang melahirkan dua bayi kembarnya ke bumi. Waktunya 03.57 wib, saat bayi perempuan prematur pertama keluar dari perut besar sang ibu. Seketika itu pula bayi tersebut menangis dengan nyaring bak membelah bumi. Tubuhnya kelihatan segar dengan kulitnya yang berwarna merah meski beratnya hanya 1,5 kg. Dokter pun langsung menggunting tali pusar bayi itu dan menyerahkan tubuh mungilnya kepada suster sembari memegang kedua ujung kaki kecil bayi itu di atas ranjang melawan gravitasi. Para suster langsung membersihkan tubuh bayi dan dengan cekatan membawa bayi pertama itu ke ruang perawatan. Selang tujuh menit kemudian tepatnya pukul 04.04 wib, bayi perempuan kedua menyusul kakak nya keluar dari rahim sang ibu menuju peraduan dunia. Berbeda dengan bayi pertama, bayi ini kelihatan lemah tak berdaya, tubuhnya pucat pasi & tak ada tangisan satupun yang keluar dari mulutnya. Beratnya hanya mencapai 1,1 kg. Bayi ini pun lantas mendapat penanganan yang sama seperti bayi pertama. Barulah kemudian terdengar helaan nafas yang lega dari dokter, suster & ibunda dari sang ibu yang baru saja mengalami proses keajaiban melahirkan. Inilah kisah kelahiran dua anak manusia yang diberi nama “Ancilla Trima Sedayu & Eufrasia Tara Sedayu” yang lahir tepat pada tanggal 1september 2010. Dimana nama Trima dan Tara merupakan anonim dari kalimat “Terimakasih Tak Terhingga” sebagai bentuk ungkapan syukur kepada Sang Pencipta. Mereka adalah putri kembar pertama pasangan orang tua yang bernama Galih Sedayu & Christine Listya. Tetapi ceritanya tidak berakhir sampai di sini.

Oleh karena kedua bayi perempuan kembar ini lahir prematur serta berat tubuh mereka belum mencukupi berat tubuh rata-rata bayi lahir (yaitu sekitar 2-2,5 kg), maka kedua bayi mungil ini terpaksa harus masuk ke ruang NICU (Neonatal Intensive Care Unit). Sebuah ruangan yang membuat cemas & gelisah sebagian besar orang tua bayi karena di ruang inilah para bayi mereka bertarung melawan hidup dan mati. Termasuk kedua orang tua bayi kembar “cilla & eufra”, begitu nama panggilan dua bayi mungil tersebut. Dokter yang menangani kedua bayi di ruang NICU bukanlah dokter kandungan melainkan seorang dokter anak. Sampai sini Dokter Kelly yang menggantikan tugas Dokter Pories. Baik cilla & eufra terpaksa masuk inkubator dan dipasangkan sebuah alat bantu pernafasan (ventilator) karena paru-paru dan jantung mereka masih sangat lemah.

Masih tanggal 1 September 2010 sekitar jam 09.00 wib, ayah kandung cilla & eufra pulang ke rumah sambil membawa ari-ari dan tali pusar mereka. Kemudian ia mencucinya hingga bersih di air yang mengalir, menaruhnya ke dalam kendi yang disatukan dengan benda-benda yang merupakan simbol doa & harapan baik bagi masa depan kedua bayi kembar tersebut. Bumbu dapur seperti bawang merah, bawang putih, asam, garam dan lengkuas agar kelak mereka pandai memasak. Sebatang pensil yang diraut agar kelak mereka menjadi orang pintar. Cermin & sisir kecil agar kelak mereka dapat mengurus diri. Benang & Jarum agar kelak mereka memiliki ketrampilan. Uang Receh agar kelak mereka pandai mengatur keuangan. Setelah itu ayah cilla & eufra mengucap doa & harapannya bagi masa depan anak kembarnya sembari memegang sepotong lidi. Kemudian kendi tersebut dikubur di halaman depan rumah, ditutup dengan ember yang di dalamnya dipasangi lampu agar hangat serta meletakkan bubur merah-putih sebagai perlambang menolak bala. Selesai sudah ritual paska kelahiran adat jawa yang sarat dengan makna tersebut.

Sudah dua hari ayah cilla & eufra tidak cukup tidur karena menemani istri tercintanya yang baru saja melahirkan. Matanya pun menjadi berat karena rasa kantuk yang luar biasa. Ingin sekali rasanya ia membantingkan badan ke ranjang. Tapi keinginan itu berubah seketika. Tiba-tiba suster rumah sakit menelpon sang ayah untuk segera kembali ke rumah sakit. Kontan saja sang ayah langsung menginjak pedal gas mobilnya dalam-dalam menuju rumah sakit. Sang ayah ternyata lupa bahwa jalan-jalan di Kota Bandung saat itu sering kali mengalami kemacetan karena pada akhir bulan puasa aktivitas kendaraan bermotor meningkat. Cuaca yang terik dan panas akhirnya membuat ayah cilla & eufra menyetir dengan terkantuk-kantuk. Hingga akhirnya sang ayah berhasil keluar dari kemacetan itu dan segera menancap kembali gas mobilnya di sepanjang jalan dago.  Selang beberapa saat tiba-tiba terdengar suara benturan keras di depan mobilnya. Sang ayah terbangun dan matanya langsung terbelalak menatap apa yang telah terjadi. Seperti baru tersadar dari sebuah mimpi, ternyata mobil ayah cilla & eufra menabrak mobil lain di depannya. Mobil sang ayah tidak dapat bergerak karena rusak. Ia langsung turun dan menghampiri pengemudi mobil yang ditabraknya. Pengemudi mobil tersebut seorang anak muda yang sangat baik, tenang dan murah senyum, namanya “acuang”. Sang ayah meminta maaf kepadanya karena mengantuk hingga menabrak mobilnya lalu menceritakan segala hal yang telah menimpa dirinya. Ayah cilla & eufra kemudian menelpon para sahabatnya yaitu ulis, rani & ayi untuk meminta tolong dan segera mengurus kejadian naas ini. Kemudian sang ayah pun melanjutkan perjalanan menuju rumah sakit dengan mengunakan angkutan umum. Sambil berpikir & menerawang jauh bahwa ternyata kejadian ini pernah ada dalam mimpinya sekitar seminggu yang lalu. Firasat ayah cilla & eufra pun bertanya, apakah arti kejadian ini? Sepertinya akan ada peristiwa besar yang akan dialami olehnya.

Sesampainya di rumah sakit, ayah cilla & eufra mendapat kabar bahwa Dokter mendiagnosa Cilla, bayi kembar pertama untuk segera dibuang darahnya karena kelebihan hemoglobin (26 hb). Sementara Eufra, bayi kembar kedua diminta untuk segera dilakukan transfusi darah karena kekurangan hemoglobin (5 hb). Pasalnya, proses tersebut dapat segera dilakukan bila kondisi paru-paru dan jantung bayi telah stabil. Selama hampir 27 jam dokter dan para tim medis pun mengupayakan yang terbaik bagi kelangsungan hidup kedua bayi kembar ini. Malang bagi cilla. Agaknya upaya dokter dan timnya untuk bisa menstabilkan kondisi bayi ini tidak membuahkan hasil. Dari mulai memasang segala peralatan medis, memberi obat-obatan hingga mempompa jantung bayi pertama tersebut. Ayah bayi kembar ini pun hanya mampu untuk terus mengucap ratusan doa bercampur sejuta harapan. Kulit bayi yang tadinya merah, berangsur-angsur berubah menjadi biru di sekujur tubuhnya. Perlahan-lahan gelombang kurva yang tertera di layar monitor pun mulai melemah dan makin renggang. Tangan-tangan dokter yang tadinya aktif mempompa jantung bayi pun sepertinya menyerah.

Lonceng ajal pun akhirnya bergema di keheningan ruangan. Tepat hari kamis tanggal 2 September 2010 pukul 06.50 wib, bayi kembar pertama yang bernama “Ancilla Trima Sedayu” dipanggil menghadap Sang Khalik. Ya Tuhan…Tak pernah terduga sebelumnya bahwa seorang bayi mungil yang awal kelahirannya tampak sehat, merah & kuat itu mesti merenggang nyawa dengan begitu cepat. Walaubagaimanapun itu sudah rencanaNYA. Tak ada yang kuasa melawan takdir bila Tuhan sudah meniupkan sangkakalanya. Cilla pergi untuk selamanya. Tangis pun mengalir haru biru dari wajah ayahnya. Sang ayah hanya mampu memandang pilu sambil memegang tangan putri pertamanya. Kemudian sang ayah pun datang ke ruang perawatan tempat istrinya tercinta. Dengan berat hati sang ayah mengabarkan berita kesedihan itu kepada sang ibu yang masih berbaring dan terkulai lemas. Tangis dan air mata pun berderai dari sang ibu. Betapa tidak, setelah sang ibu berjuang sampai titik darah terakhir untuk bisa melahirkan anak kembarnya dan belum lagi sempat melihat putri pertamanya, ia harus menerima kenyataan pahit akan kepergian cilla selama-lamanya. “Kuatkan lah hati mama cilla & eufra Ya Tuhan…”, kata sang ayah dalam hati.

Karena Rumah Sakit hanya dapat menampung bayi yang sudah meninggal maksimal selama 2 jam, sekitar pukul 10.00 wib jenazah cilla dibawa keluar dari rumah sakit menuju pemakaman. Sebelumnya tubuh cilla dibalut dengan menggunakan baju dan rok berwarna merah muda. Lengkap dengan sarung tangan dan kaus kaki serta topi yang menutup kepalanya. Sang ayah pun bergumam, “Ah..betapa cantik dan lucunya cilla”. Sang ayah tampak bersikeras untuk tidak mau memasukannya jenazah cilla ke dalam peti mati kecil yang telah disediakan. Ia lebih memilih untuk menggendong cilla dalam dekapannya sendiri dan kemudian masuk ke dalam mobil ambulans yang membawa mereka ke tempat pemakaman. Di bawah pohon yang rindang jenazah cilla akhirnya dimakamkan. Sebuah tempat yang teduh, tenang dan menyatu dengan alam. Cilla dimakamkan dalam keadaan yang suci, bersih dan tanpa noda dosa. “Selamat jalan cilla. Tak akan pernah sekalipun dalam hidupku untuk melupakan engkau…nak. Hiduplah jiwamu dalam damai di surga. Cinta ayah akan selalu menyala terang bagai cahaya di dalam kegelapan. Untaian doa akan selalu ayah hamparkan untukmu. Sekarang dan selamanya.”, kata sang ayah dalam doanya.

Saat ini eufra, adik perempuan kembar dari cilla masih dirawat di ruang NICU rumah sakit boromeus bandung. Kondisinya sudah stabil meski masih harus menggunakan alat bantu pernafasan. Setiap hari ayah & mama eufra selalu menemaninya dalam ruangan yang penuh dengan peralatan medis. Menyapa eufra dengan hangat, memberikan sentuhan lembut dan membisikkan kata-kata kasih yang terus berulang.

Lalu mereka mengucap sebuah doa dalam keheningan bagi kedua putri kembarnya,

Ya Tuhan…

Kami berdoa bagi cilla…

Terimakasih karena Engkau telah memberikan sebuah negeri yang damai bagi cilla…

Terimakasih karena Engkau telah menunjukkan jalan yang lurus bagi cilla…

Terimakasih karena Engkau telah menerangi obor bagi cilla…

Terimakasih karena Engkau telah menanamkan pohon keabadian bagi cilla…

Terimakasih karena Engkau telah menjadikan kesucian bagi cilla…

Ya Tuhan…

Kami berdoa bagi eufra…

Terimakasih karena Engkau selalu mencurahkan air kesembuhan bagi eufra…

Terimakasih karena Engkau selalu mengobarkan api kekuatan bagi pertumbuhan eufra…

Terimakasih karena Engkau selalu mengkaruniakan kasih yang besar bagi eufra…

Terimakasih karena Engkau selalu meniupkan nafas ilahi bagi eufra…

Terimakasih karena Engkau selalu menyediakan harapan kehidupan bagi eufra…

Ya Tuhan…

Terimakasih karena menghadirkan cilla & eufra dalam hidup kami.

Rindu kami hanya untuk mereka.

Amin.

Sekelumit kisah bahagia dan tragedi ini dihadirkan kembali dalam bentuk citra foto yang direkam oleh mata sang ayah. Sederhana dan jujur apa adanya. Mesti terkadang hati sang ayah tak kuasa untuk menekan tombol ‘shutter’ kamera. Tetapi walaubagaimanapun jari sang ayah tetap mengabadikan adegan-adegan yang kerap menyedot energi dan pikirannya. Dengan secercah asa bahwa imaji-imaji visual itu kelak dapat menjadi simbol cinta dan harapan bagi manusia yang melihatnya. Bahwa peristiwa tersebut adalah nyata terjadi dan sangat dekat dengan kehidupan manusia. Sementara fotografi menjadi saksi bisu yang terus bersuara kepada dunia tanpa lelah. Yang terus menuturkan dongeng sukacita & dukalara yang saling merajut cerita. Tentunya demi kelangsungan peradaban manusia yang terus bergerak seperti angin, berubah seperti malam berganti siang serta mengalir seperti sungai-sungai di planet bumi. Dalam nama cinta dan kerinduan yang tak pernah lekang dimakan waktu.

Bandung, 1 September 2010

ancilla

ancilla

Copyright (c) 2010 by galih sedayu & Ruli Suryono
All right reserved. No part of this writting & pictures may be reproduced in any form or by any means, electronic or mechanical including photocopy, recording or any another information storage and retrieval system, without prior permission in writing from photographers.

Advertisements