I'LL FOLLOW THE SUN

Love, Light, Live by galih sedayu

Wujud Kasih Teruntuk Kota Bandung

leave a comment »

Teks : galih sedayu

Tepatnya tanggal 25 September 2010. Bandung, sebuah kota yang penuh dengan semangat kreativitas ini tak terasa akan menginjak usianya yang ke 200 tahun. Keberadaan Kota Bandung sendiri tidak bisa lepas dari kehadiran seorang Bupati R.A. Wiranatakoesoema II yang dikenal dengan julukan Dalem Kaum. Beliau lah yang disebut-sebut sebagai pendiri Kota Bandung. Dengan sebuah besluit pemerintahan Hindia Belanda, tanggal 25 September 1810 dinyatakan sebagai hari lahirnya Kota Bandung.

Fotografi yang ditabiskan ke dunia sejak tahun 1839 oleh Louis-Jacques-Mandé Daquerre menjadi sebuah oase peradaban bagi para pelaku fotografi. Yang bahkan hingga abad ini fotografi terus menjamur tak terkecuali di Kota Bandung. Genre fotografi yang diusung oleh setiap komunitas semisal foto jurnalistik, piktorial, kamera lubang jarum, fine art, dokumenter dan lain sebagainya menjadikan Kota Bandung sebagai surga bagi sebuah peradaban cahaya. Fotografi menjadi jendela jiwa bagi masing-masing individu yang dapat menawarkan sebuah harapan kepada masyarakat. Fotografi pun menjadi sebuah medium kontemplatif serta cara melihat tentang segala peristiwa yang berlangsung setiap detik. Kita tentu ingat bagaimana nama Kota Bandung menjadi harum di mata dunia ketika Bandung menjadi tuan rumah Konferensi Asia Afrika tahun 1955. Saat itu pula para tokoh fotografi yang berasal dari Kota Bandung seperti Prof. Dr. RM. Soelarko, Dr. Ganda Kodyat & Paul Tedja Soerya menjadi saksi sejarah yang mengabadikan foto-foto dokumenter & jurnalistik peristiwa langka tersebut. Dengan melihat itu, agaknya citra Kota Bandung memiliki peran tersendiri dalam perkembangan sejarah Bangsa Indonesia.

Untuk itulah demi menyongsong Kota Bandung yang akan berusia 200 tahun, kami yang mewakili masyarakat fotografi akan memberikan kado persembahan bagi Kota Bandung. Setetes rasa terimakasih yang coba kami wujudkan bagi Kota Bandung melalui fotografi. Dimana kami luncurkan sebuah program yang bernama “Fotografi Untuk Bandung 200 Tahun”. Program ini merupakan sebuah kampanye bersama plus gerakan kolektif dari seluruh jaringan foto khususnya di Kota Bandung yang berupa aktivitas dan kreativitas melalui fotografi. Dari mulai Pameran, Lomba, Workshop, Diskusi, Hunting, Seminar, Dialog, dan Klinik Fotografi akan digelar oleh kami hingga penghujung tahun 2010. Pada akhirnya nanti kami akan mencoba menangkap seluruh jiwa dan raga Kota Bandung melalui karya-karya foto yang akan disajikan dalam bentuk “Buku Fotografi Bandung”.

Para tetua yang mendahului kita pernah mengatakan bahwa “Sebuah tong yang penuh dengan pengetahuan belum tentu sama nilainya dengan setetes budi”. Kiranya kado kecil “Fotografi Untuk Bandung 200 Tahun ini” dapat menjadi salah satu wujud budi baik yang dapat kita berikan bagi sebuah kota yang indah dan penuh keajaiban ini. Karena walau bagaimanapun, keberlangsungan sebuah kota dapat terwujud ketika hadirnya selalu kolaborasi cinta yang diberikan oleh masyarakatnya.

*Tulisan ini diberikan sebagai kata pengantar pada acara peluncuran program “Fotografi Untuk Bandung 200 Tahun” pada tanggal 1 Agustus 2009 di Gedung Indonesia Menggugat (GIM).

Bandung, 17 Juli 2009

Advertisements

Written by Admin

January 24, 2010 at 5:23 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: