I'LL FOLLOW THE SUN

Love, Light, Live by galih sedayu

Oh Borobudur

leave a comment »

oleh galih sedayu

Candi Borobudur. Keajaiban dunia ini sungguh ada nyata di bumi pertiwi yang kita pijak. Yang lama sudah sering dielukan dan kerap menjadi kebanggaan tanah air tercinta. Bahkan ketika Raja Samaratungga dari Wangsa Syailendra memiliki mimpi & kemudian membangunnya sekitar tahun 800 masehi. Candi seluas 123 x 123 meter persegi dengan 504 patung Buddha, 72 stupa berlubang dan 1 stupa yang menjadi mahkotanya tersebut, telah diakui sebagai situs warisan dunia oleh UNESCO. Sejak ditemukan oleh Sir Thomas Stamford Raffles yang menjabat sebagai Gubernur Jenderal Inggris atas Pulau Jawa pada tahun 1814, Borobudur menjadi semakin harum namanya di belantara dunia. Candi Borobudur yang megah ini berjarak sekitar 40 kilometer (25 mil) arah barat laut dari Kota Yogyakarta. Terletak di atas bukit dimana borobudur seolah-olah dikawal oleh dua pasang gunung kembar yang mistis yakni Gunung Sundoro-Sumbing di sebelah barat laut dan Gunung Merbabu-Merapi di sebelah timur laut.

Namun sayang, warisan sejarah tersebut saat ini perlahan-lahan seperti dimutilasi. Banyak bagian tubuh patung Buddha yang bersemayam di sana kini mulai hilang. Terutama pada bagian kepala dan tangan patung Buddha tersebut yang lenyap entah kemana. Entah mengapa, bahwa di dunia ini masih ada orang-orang yang memilih untuk menjadi seorang perusak sekaligus pencuri artefak historis sebuah bangsa. Yang barangkali hanya demi alasan setumpuk uang, mereka rela menodai keluhuran dan kemuliaan sebuah warisan dunia yang semestinya masih bisa dipertahankan.

Sesungguhnya borobudur adalah sabda yang sudah menjadi daging dan tinggal di antara kita sejak lama. Yang hendaknya mesti kita rawat supaya bangsa kita dapat menikmati janji para leluhur sebelumnya. Agar kita selanjutnya dapat menanamkan pengertian akan keselamatan bagi generasi penerus bangsa. Sehingga Borobudur selalu dapat menyinari bangsa kita tatkala meringkuk dalam kegelapan. Dan mengajarkan kita bahwa Indonesia memang patut dibanggakan.

@galihsedayu | yogyakarta 4 maret 2014

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

galih sedayu

Copyright (c) 2014 by galih sedayu 
All Right reserved. No part of this pictures may be reproduced in any form or by any means, electronic or mechanical including photocopy, recording or any another information storage and retrieval system, without prior permission in writing from photographer.

Advertisements

Written by Admin

March 17, 2014 at 1:34 pm

Posted in MY PHOTO STORY, Oh Borobudur

Tagged with

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: